Skip to main content

MADU KELULUT


 MADU KELULUT (TRIGONA SP)
 ASLI DARI ALAM 100% BERKHASIAT BAGI KESEHATAN
www.kayong.online

Trigona sp baru dikenal dan mulai dibudidayakan oleh masyarakat Pulau Lombok karena kemudahan budidaya dan tidak membutuhkan biaya yang banyak. Hanya diperlukan stup dan ketersediaan sumber pakan untuk dapat membudidayakan lebah. Demikian disampaikan oleh Septiantina Dyah R, S.Hut dan Krisnawati, S.Hut, peneliti Balai Penelitian Teknologi Hasil Hutan Bukan Kayu (BPTHHBK), di Mataram, NTB.
Dengan membudidayakan trigona akan mendapat manfaat antara lain : 1) manfaat ekologis : proses penyerbukan oleh lebah dalam keterkaitan pakan, 2). manfaat ekonomi : produk – produk yang dihasilkan trigona berupa madu, propolis, bee pollen dll, 3). manfaat sosial : sebagai sumber penghasilan, membuka peluang usaha bagi masyarakat, obyek penelitian dan sebagai potensi daerah.
www.kayong.online
Trigona sp merupakan salah satu jenis dari genus Meliponini yaitu jenis lebah madu yang tidak bersengat (stingless bee),” kata Dyah.
Dyah mengatakan bahwa Trigona mengandalkan propolis untuk melindungi sarang dari serangan predator dan untuk mempertahankan kestabilan suhu di dalam sarang. Di Pulau Lombok, teridentifikasi 2 jenis Trigona sp yaitu Trigona clypearis dan Trigona sapiens. Kedua jenis trigona ini ditemukan di seluruh Pulau Lombok dengan beragam kondisi habitatnya. Pembudidaya trigona ditemukan di dataran rendah (daerah pantai) hingga ke daerah dataran tinggi (pegunungan) dan berhasil dibudidayakan di semua lokasi.
www.kayong.online 
“Teknik budidaya lebah madu trigona sangat mudah. Peralatan yang harus disiapkan dalam membudidayakan trigonaadalah sarang (stup), tali tambang, pisau kikis, mangkuk, saringan dan tempat hasil perasan madu,”tegas Dyah
Lebih lanjut Dyah, mengatakan bahwa dalam pembuatan stup dibutuhkan papan kayu dengan ketebalan kayu ± 2 cm dan paku. Pembuatan stup lebah madu Trigona sp menggunakan kayu dengan ketebalan ± 2 cm karena untuk menjaga kelembaban dan stabilitas sarang (Hermawan, 2007). Jika kayu yang digunakan ketebalannya kurang dari 2 cm, kebanyakan koloni trigona akan pergi meninggalkan sarangnya. Stup dibuat dan didiamkan selama 3 hari, agar kondisi suhu dan kelembaban di dalam stup menjadi stabil. Setelah 3 hari, stup siap digunakan
Stup diletakkan dengan 2 cara yaitu digantung dan diletakkan di rak penyimpanan. Digantung di lokasi yang teduh, tidak terkena sinar matahari langsung dan tidak terkena hujan. Beberapa pembudidaya meletakkan stup dengan digantung di pohon besar dengan alasan menciptakan suasana sarang yang sama dengan sarang aslinya.
“Tempat lain untuk menggantung stup yaitu disekitar pinggiran rumah dan pohon – pohon yang tumbuh di halaman rumah. Untuk rak penyimpanan stup bisa diletakkan di kebun dan halaman rumah,”kata Dyah
Dyah mengatakan bahawa di alam, Trigona bersarang di pohon lapuk dan di ruas pohon bambu. Pohon bambu diambil 2 (dua) ruas yang menjadi tempat bersarang Trigona, koloni menggunakan sarang di ruas bambu bagian atas untuk meletakkan telur dan berkumpulnya koloni, sedangkan di bagian bawah digunakan sebagai penyimpan madu dan bee polen. Bambu yang berisi koloni dan madu Trigona ditebang dan diusahakan menebang dan membawa koloni pada sore hari agar semua anggota koloni pulang ke sarang dan tidak ada anggota koloni yang tertinggal.
Tahap selanjutnya adalah pemindahan koloni dari sarang alami ke dalam stup. Pemindahan dilakukan pada malam hari setelah semua koloni kembali ke sarang atau dini hari ketika koloni belum mencari pakan keluar sarang. Pemindahan dilakukan dengan membelah bambu kemudian memindahkan koloni beserta telurnya ke dalam stup buatan.
Lebih lanjut Dyah mengatakan bahwa teknik memindahkan koloni lebih mudah dengan cara memindahkan ratunya terlebih dahulu, ketika ratunya sudah dipindah, secara otomatis anggota koloni akan mengikuti ratu untuk berpindah tempat. Setelah semua koloni berpindah, stup yang baru didiamkan 1-2 bulan agar koloni dapat beradaptasi dengan lingkungan yang baru. Tahap awal yang dilakukan trigona adalah menutup semaksimal mungkin lubang yang ada di dalam stup yang baru dengan menggunakan propolis. Satu hal yang tidak boleh terlewatkan adalah menandai lubang masuk di kotak koloni dengan potongan propolis yang sewaktu di sarang alami dijadikan pintu masuk oleh koloni. Jika sarang sudah tertutup dengan rapat, trigona mulai memproduksi madu.
www.kayong.online


Perkembangan Trigona sp dalam memproduksi madu cukup beragam, 2 bulan sampai 6 bulan adalah rentang waktu bagi Trigona sp untuk memproduksi madu. Selama rentang waktu tersebut, stup didiamkan tanpa membuka tutupnya, hal ini bertujuan agar trigona merasa aman dan fokus dalam memproduksi madu. Hanya dilakukan pemeliharan seperti pembersihan dari sarang laba-laba, pembersihan dari sarang semut, dan pengecekan kondisi stup jika terkena air hujan.
Selanjutnya adalah tahap pemanenan. “Pemanenan madu maupun propolis dilakukan dengan cara tradisional yaitu menggunakan pisau kikis. Madu maupun propolis dikikis menggunakan pisau secara hati-hati, tanpa mengganggu telur dan ratu lebah madu trigona. Madu dan propolis yang sudah dipanen diletakkan di mangkuk untuk kemudian dilakukan penirisan,”kata Dyah
“Teknik penirisan madu dilakukan agar madu tetap steril dengan tidak terlalu banyak kontak dengan tangan. Hasil tirisan madu langsung dimasukkan ke dalam botol dan ketika sudah penuh botol langsung ditutup. Untuk propolis, setelah propolis dipanen langsung diletakkan ke dalam toples dan kemudian ditutup rapat. Pemanenan bisa dilakukan 3x setiap tahun untuk setiap stup. Budidaya trigona cukup mudah dan tidak membutuhkan biaya yang banyak. Hanya perlu penyediaan stup dan lokasi yang mempunyai banyak tanaman yang berbunga dan bergetah,”tegas Dyah
Beberapa tantangan dalam budiya Trigona sp adalah ; 1) kurangnya pengetahuan tentang budidaya Trigona sp, sehingga tidak tahu waktu memanen madu dan propolis yang tepat. Hal ini menyebabkan stup penuh dan trigona kabur; 2) meletakkan stup di lokasi terkena langsung dengan sinar matahari, sehingga suhu didalam stup terlalu tinggi, bisa menyebabkan trigona pergi dari sarangnya; 3) adanya polusi dari pestisida dari lingkungan sekitar pembudidaya yang dapat menurunkan produksi madu sampai 0%; dan 4) kondisi stup yang terlalu besar maupun terlalu kecil karena belum menemukan ukuran stup standar bagi Trigona sp.
www.kayong.online
jika anda berminat madu ini silahkan kunjungi tokopedia.com/kayongonline
sumber  Pustaka : 
1.   http://www.forda-mof.org/index.php/berita/post/2072
2.   Septiantina Dyah R, Budidaya Lebah Madu Trigona sp, Balai Penelitian Teknologi Hasil Hutan Bukan Kayu            Mataram
3. Photo By www.kayong.online

Comments

Popular posts from this blog

Jalan Provinsi Sukadana - Siduk Semakin Rusak

Jalan merupakan akses vital bagi warga masyarakat,  serta para pengguna jalan baik pejalan kaki, pengendara roda dua maupun pengendara roda empat,  saat ini tampak pada gambar kondisi jalan Provinsi jalur mulai dari desa sejahtera hingga ke siduk,  Desa Simpang Tiga kondisinya perlahan-lahan semakin rusak parah,  belum adanya tanda-tanda untuk perbaikan dari pihak yang berwenang yaitu dari Provinsi karena jalur jalan ini merupakan kewenangan tingkat provinsi, beberapa ruas jalan sudah ada yang aspal jalannya putus,  banyak lubang-lubang jalan yang cukup dalam sehingga sangat berbahaya bagi pengendara motor,  tidak jarang mobil-mobil yang amblas terkait kondisi jalan yang berlubang,  kondisi cuaca yang sering turun hujan juga menjadi faktor semakin parah kerusakan,  muatan-muatan mobil ekspedisi yang juga turut menyumbang keruskaan jalan,  karna beban berat yang mengakibatkan lubang-lubang jalan yang tadinya kecil-kecil menjadi semakin. Besar. Tidak hanya mengakibatkan amblas bagi mobi…

KRATOM AS A NATURAL HERBAL

Kratom plants grow a lot in several countries, one of them in my country, Indonesia.
This plant was first formally described by Dutch colonial botanist Pieter Korthals. Trees grow to a height of between 40 and 100 feet and can fall depending on the climate and environment where they have grown.
This Kratom plant is also nicknamed mitragyna speciosa which grows in tropical countries such as Thailand, the Philippines, Malaysia, Papua New Guinea, and including in Indonesia. Kratom was later widely known in the United States and several European countries because it was considered efficacious as a recreational medical alternative.
Because of the many benefits contained in Kratom, the kratom plant is also sold and marketed like a supplement in capsule and fine powder form. In addition to being labeled as a powerful herbal reliever for pain relief, kratom is also intended for users who want to get rid of drug addiction. In the world of medicine, a number of researchers recognize kratom as a…

Tanggapi keruskaan Jalan, Pemkab KKU Turunkan Alat Berat

Menanggapi kerusakan pada jalan Provinsi Sukadana - Siduk kini sudah dalam perbaikan,  sebuah alat berat diturunkan dan penambahan material berupa tanah merah serta bebatuan sudah cukup untuk memambal lubang-lubang jalan yang rusak,  sehingga potensi amblas bagi kendaraan roda 4 yang bermuatan berat bisa berjalan lancar,  dan pengendara lainnya sedikit lega karna lubang-lubang jalan sudah tertutupi. Meskipun sifatnya sementara waktu paling tidaknya sudah tertimbun lubang jalan yang rusak,  dengan harapan menunggu realisasi dari pihak provinsi untuk memperbaiki secara permanen